Selasa, 04 November 2008

k-o-n-d-a-n-g-a-n

Makin tua harusnya makin sedikit kegiatan yang kita lalui karena kekuatan tubuh sudah tidak cukup meng-handle seluruh kegiatan yang kita punya. Tapi buat gue, makin tua malah makin bejibun aktivitas yang menghadang. Contohnya hari minggi kemarin ini ...
Sebenernya nggak ada aktivitas gue hari ini, gue selalu nyoba buat nggak banyak aktivitas di hari minggu. Kenapa ? karna gue pengen boker seharian. YA NGGAK LAH, maksudnya gue pengen nyediain waktu buat keluarga gue. Tapi jadwal berkata lain, gue di hadapi dengan aktivitas yang bejibun jumlahnya.
Awalnya, minggu pagi itu mau di isi dengan latihan upacara bendera di sekolah, tapi berhubung pada males, ya akhirnya nggak jadi dan dengan kata lain, gue free sampe jam 11 siang. Gue jadi bisa main monopoli dulu sama adek gue. Tapi emang lagi sial, gue bangun jam SETENGAH SEMBILAN. Which mean gue cuma punya waktu 2,5 jam sampe jam 11, Anjritt.
Gue bangun sambil menggeliat-geliat kayak cacing masuk microwave. Gue masuk kamar mandi trus mandi sambil bawain lagu “Kuch Kuch Ho Ta Hai”. Wokeh, gue akhirnya sukses bikin tetangga tuli semua.
Selesai mandi, gue siap-siap buat pergi KONDANGAN. Kebetulan ada yang nikahan yaitu kakak temen gue (baca : kakaknya ferdana). Jujur, gue jarang banget sama yang namanya K-O-N-D-A-N-G-A-N. Apa sih yang menarik dari kondangan ? bukannya cuma duduk, makan, salam-salam, trus pulang ? tapi demi temen gue ini, gue rela buat dateng ke acaranya.
Berhubung nyokap nggak ngijinin gue naik motor, akhirnya gue pakai the only vehicle I got ... sepeda. Bayangin gue pakai batik, celana jeans, tas pinggang, panas-panas dan naik sepeda. Persis banget dah kayak salesman. Tapi sekali lagi, demi temen gue, akhirnya gue rela panas-panas buat dateng ke acaranya dia.
Sampe di sana, gue ngeliat blum ada yang dateng. Gue mandangin kiri-kanan dan yang ada cuma satpam sama beberapa bapak-bapak yang juga pakai batik. Akhirnya setelah gue nitipin sepeda gue ke satpam di sana, gue mampir dulu ke rumah temen gue yang kebetulan cuma berseling 4 rumah dari rumahnya ferdana. Dari kabar yang beredar, temen-temen sekelas gue juga mau pada ngumpul di sana sebelum dateng ke acaranya.

“ting tong” gue mencet bel rumahnya.

Sekali .. nggak di buka.
Dua kali .. nggak ada respon.
Tiga kali .. hening.

“ting tong ting tong ting tong ting tong” gue naik darah.

Akhirnya ada ibu-ibu yang bukain pintu.

“Ada apa ya dek ?”
“Iman-nya ada bu?” (nama temen gue itu Iman)
“Oh, baru aja pergi sama temennya”
“.......”

Bagus, sekarang gue sendiri dan nggak punya tujuan. Akhirnya gue mutusin buat dateng ke acaranya duluan. Believe me, ini PERTAMA kalinya gue dateng ke kondangan, nggak ada keluarga apalagi temen. Tapi untungnya, yang jadi orang-yang-nerima-tamu-kalau-kondangan (apa sih namanya ? gue lupa), temen gue sendiri. Jadi ya nggak bener-bener sendiri.

“Tuh isi buku tamu” kata dia nyuruh gue.
“Oh, iya” gue nurut.
“Trus isi di sini ya” (sambil nunjuk kotak besar dan berlobang persis kayak celengan)

Diem. Gue nyoba mencerna apa yang dia bilang. Kotak besar + lobang kayak celengan. BUAT APAAN YA ?

Lama.. hening.. mikir.. dan gue baru sadar kalo itu BUAT MASUKIN DUITNYA.

Ya ampyuuuun.. inilah efeknya kalo lo nggak pernah datang ke kondangan. Jadi buat lo semua yang belum pernah dateng, gue saranin JANGAN DATANG SENDIRI. Di jamin lo bakal keliatan kayak freak.

Setelah ngisi buku tamu dan masukin duit, gue duduk di samping temen-temen gue itu. Sumpah gue bener-bener kayak idiot. Duduk manis, ngeliatin kanan-kiri sambil sesekali membuka mulut (baca : nguap).
Nggak lama setelah itu, gue ngeliat temen-temen gue yang lain lagi menuju rumahnya si Iman. Daripada gue melongo di sana, mending gue gabung dulu sama temen-temen gue yang lain, toh acaranya blum di mulai. Jadi gue bilang ke ferdana kalo gue mau ke tempatnya Iman dulu.
Sebagai seorang muslim yang baik (ceileh), gue sama temen-temen gue mutusin buat shalat zuhur berjamaah. Whudu’ nya butuh antri karna kamar mandi yang tersedia cuma satu. Yudis, temen gue yang mengaku masuk ROHIS di sekolah jadi imam waktu itu. Setelah raka’at pertama berlalu, tiba-tiba Iman dateng sambil teriak-teriak.

“Astaghfirullah ! Woi , KIBLATNYA SALAH ! HAHAHAHA”

Tiba-tiba Yudis berenti shalat trus bilang, “SERIUS LO ? HAHAHAHA”

Ternyata setelah di teliti, arah shalat gue mengarah hampir ke utara. Pantesan aja Iman kalang kabut. Dan setelah berbenah diri di rumah Iman, gue balik lagi bareng temen-temen ke pestanya Ferdana. Nyampe di sana, kami dengan laknat menyantap makanan yang tersedia. Hidangan yang pertama di sentuh adalah MONGOLIAN STEAK. OWYEAH ! setelah kenyang makan steak, perburuan di lanjutkan dengan makan kambing guling. Tapi apa daya seorang remaja, kalo belum nyicipin semua makanan nggak puas rasanya, di dukung dengan rasa ingin makan yang menggebu-gebu, gue sama temen-temen dengan semangat menghabiskan es krim yang ada. I know, we were embarassing ourself, but what should I do ?? the foods got great taste ! HAHAHA !
Lagi asik-asik makan es krim, nggak ada angin atau hujan, tiba-tiba penyanyi di panggung ngomong dengan sepenuh hati.
“Kepada seluruh murid sepuluh satu dari SMA cendana agar menaiki panggung dan MENYUMBANGKAN SEBUAH LAGU”
“HAA ?” gue shock.
“Ya, kepada sepuluh satu agar segera maju kedepan”
“...........”

Hal pertama yang terlintas di kepala gue adalah, MAU NYANYI APAAN YA ?? gila aja, tetangga gue aja sukses gue bikin pingsan, gimana kalo gue nyanyi di panggung kondangan ? bisa-bisa yang kawin malah nggak jadi kawin. Tapi ya demi kelas tercinta, akhirnya semua murid kelas sepuluh satu naik ke atas panggung.

“Pilih aja lagunya di situ dek” kata pemain organ nya sambil nunjuk ke sebuah buku.

Lama .. ngeliat .. nyari .. dan ternyata lagunya jadul semua !

“Nggak ada lagu baru om ?” kata salah satu temen gue nanya.
“Ada di belakangnya”
“Oohh”

Setelah lama milih, akhirnya kami sepakat buat nyanyiin sebuah lagu-yang-judulnya-aja-gue-sampai-lupa, dan parahnya, gue nggak hafal ! mampuss..

“Na na nanana na na naaaaaaaa” gue manyun-manyun di atas panggung.
Yah, gue ibarat cuma numpang berdiri aja di atas panggung. Setelah acara karaokean selesai, gue sama temen-temen MAKAN ES KRIM LAGI. Jiahahaha. Ferdana, maafkanlah teman-temanmu ini, kami mengaku salah. Tapi apa daya es krim sudah menjadi “beeep” (sensor). Dan sebelum pulang, kami meyempatkan diri berfoto dengan kedua pasangan yang sedang berbahagia tersebut.

“Yak, semua atur posisinya yaa” kata sang fotografer.
“Oke, sekarang foto formal dulu yaa”
JEPRET
“Oke sekarang gimana tampang senyumnya?”
Gue sama temen-temen ngikut .. JEPRET
“Sekarang coba tampang cueknya”
JEPRET
“Sekarang tampang kagetnya yaa”

Layaknya banci kaleng yang lagi kalang kabut di kejar satpol PP, gue sama temen-temen megang kedua pipi gue sambil bilang “AAAAAAA......”

JEPRET

Setelah puas bergaya ala model majalah “GAIB”, gue sama temen-temen pamitan dan langsung pulang ke rumah masing-masing dengan aman sentosa dan tentunya dengan perut yang kenyang. THANKS FERDANA !
ps : buat lo yang ngadain pesta pernikahan, jangan undang gue, sekali lagi, jangan undang gue ! di jamin makanan lo bakal abis sebelum acara di mulai ... MUAHAHAHA... *evil laugh*
peace yo .. !

4 komentar:

rifda rivda . mrwufyr mengatakan...

numpang lewat ..
hahaha, post abg lucu bgt , smpe skit perut bacanya ...

adek_O2C mengatakan...

hahaha ..
thnks for reading ;)

a L i f i a :) mengatakan...

iyaaa. aku liat kalian diatas panggung . banyak yg diem . kocak abis . hahaha :))

adek_O2C mengatakan...

eh, fifi di sana waktu itu ?
jiahahaha
malu2in -_-'
hkhk xD