Jumat, 03 April 2009

baru 15 ?

28 Maret 2009,

Gue bangun pagi-pagi sambil senyum najong nggak jelas. Kenapa ? finaly its my birthday after all. Yak, walopun gue tetep dapet gelar orang termuda di kelas gue, tapi gue akhirnya bisa sampe 15 tahun sodara-sodara ! *nggak tau gue mau ketawa apa nangis baca fakta yang satu ini*.

Yep, gue sekarang BARU 15 tahun. Muda ? wow, tunggu sampe lo ngeliat muka gue nan unik ini *jiaah*. Temen adek gue sempet melontarkan kata-kata yang bikin gue pengen garuk-garuk tanah. Jadi waktu itu ada temen adek gue yang main ke rumah, terjadilah percakapan yang bikin gue niat operasi plastik,

Adek gue sama temennya lagi jalan ke kamarnya dan gue lagi di depan TV sambil makan dengan biadab.

“Eh putri, itu bapak kamu ?”
“BUAHAHAHAHAHA ! BUKAAAN”
“Trus ?”
“Itu mas ku”

Dari jauh pengen banget gue teriak,

“GUA MBAH NYA PUTRI !”

Tapi nggak jadi, malu ah.

Oke, balik lagi ke topik. Jadi hari itu gue lumayan terhibur, karena akhirnya umur gue bertambah juga. Semoga dengan bertambahnya umur, gue bisa jadi lebih dewasa, nggak pernah gangguin anak tetangga lagi, nggak pernah ngusilin anjing tetangga lagi, dan tambah rajin melototin HBO *lha ?*.

Di sekolah gue ngedapetin banyak banget ucapan selamat ulang tahun dari temen-temen gue. Kayak,

“Eh, happy birhtday yaa ! akhirnya 15 tahun jugaaa”

Trus ini,

“Wah, yang 15 tahuun ! happy birthday ya !”

Atau yang ini,

“Eh lo ultah ? happy birhtday deh”

Bahkan yang ini,

“Utang lo yang ultah tahun lalu blom lo bayar combro !”

Oke, yang terakhir becanda. Nyahaha.

Malemnya gue ngundang beberapa temen gue buat makan bakso di rumah. Ada Riza, Nadia, Wara, Raras, sama Raisa. Mereka dengan segera dan nggak segan-segan ngabisin bakso yang ada. Mereka tetep semangat walopun ingus udah meler kemana-mana gara-gara kepanasan.

Waktu acara potong-memotong kue, gue yang awalnya nggak pengen kotor-kotoran malem itu harus sengsara karna muka gue akhirnya dengan sukses dilumurin krim kue sama the one and only, BOKAP. And you know what happen if someone already started the war, everybody in the house will do the same thing.

Gara-gara bokap ni !


“WAAAA ! WAAAA !”
“HAHAHAHAHAHA”
“JANGAAAAN”
“MUAHAHAHAHAHA”

Wah, rumah udah kayak taman bermain. Ada yang lari kesana-sini, ada yang lompat-lompat, ada yang muter-muterin kursi, nggak kebayang dah gue gimana cara beresin rumahnya setelah acara selesai.

Tepat jam 10, semua sepakat buat nonton film horor. Kali ini film yang ada judulnya “Panggil namaku 3X”. Gue adalah orang yang paling nggak kuat kalo di kagetin, jadi dengan tanpa ragu-ragu dan keyakinan akan diri sendiri, gue mengambil tindakan paling mujarab tahun ini : kepala menghadap ke TV dan mata tetap tertuju ke lantai. BUAHAHAHAHA. Jadi kalo musik film nya udah rada-rada aneh bin nyeremin, gue udah tau bakal ngeliat kemana.

Jeng jeng jeng jeng.

“Haduh”

Salah satu temen gue ada yang rada takut, gue nggak tau siapa karena lampu ruang tamu dimatiin dan ruangan jadi gelap.

JENG ! suara tanda si hantu udah keluar tiba-tiba kedengeran.

“AAA !” temen gue teriak kecil.

Gue ? gue cengar-cengir sambil ngeliat lantai. OWYEAH !

Tiba-tiba VCD nya macet di tengah jalan dan filmnya nggak bisa diterusin. Berhubung temen gue juga udah di suruh pulang sama orang tuanya, akhirnya semua sepakat buat berenti dulu buat malem itu, dan balik ke rumah masing-masing. Di saat temen-temen gue pulas tidur di kasur mereka, gue sibuk ngebersihin karpet rumah gue yang kena krim kue tadi. Sialan. And the last thing that I noticed, is that I LOST MY CELLPHONE. Gue cariin ke sekeliling rumah, hasilnya NIHIL. Gue stress waktu itu.

Paginya gue bangun jam 8. Selesai mandi, di depan rumah udah ada temen gue Muis sama Pai ngajakin main football di samping rumah. Gue awalnya nolak karena gue pengen siap-siap pergi ke satu acara reunian jam 10 nanti, tapi akhirnya gue main juga.

Lagi asik main, tiba-tiba Raras sama Riza dateng. Gue tetep lanjut main, dan mereka cuma duduk sambil ngobrol. Nggak berapa lama, Raras minta diambilin minum. Tanpa rasa curiga sama sekali, gue jalan ke dalem rumah.

Tiba-tiba dari dalam gudang keluarlah segerombolan orang kurang kerjaan (baca : Nadia, Raisa, sama Wara) yang bawa-bawa telor dan selang air.

PLOK ! nadia mukulin telor di punggung gue.

“ADUH !” gue ngeliat ke belakang.

Dan ternyata telornya NGGAK PECAH dan malah jatoh ke lantai dan akhirnya pecah dengan sukses.

“AHAHAHAHAHAHA ! SUKURIIN !” gue ketawa dengan liarnya.

Dari jauh gue ngeliat Wara nyoba buat ngidupin kran airnya. Gue yang sadar bakal di siram buru-buru ngibrit jauh-jauh dari sana. Ngeliat gue lari, Muis sama Riza berusaha ngejar gue. Gue yang nggak rela di lemparin telor malah lari-lari keliling blok rumah gue.

“WAAAA !” gue lari kayak banci.
“Sini lo dek !” Riza mulai kesel.

Setelah gue capek nge giring dua badut kurang kerjaan itu keliling kompleks, akhirnya gue nyerah. Gue ngedeket ke Riza yang lagi bawa telor, tiba-tiba,

PLOK ! gue udah pasrah aja. Eh, nggak taunya telornya NGGAK PECAH LAGI.

“MUAHAHAHAHAHA !”
“Ah, sialan lo, kok nggak pecah-pecah !” Riza kesel beneran.
“AHAHAHAHA”

Gue yang ngira jebakannya udah abis, dengan suka rela masuk ke dalam pagar rumah gue. Dari balik garasi tiba-tiba Raras udah berdiri dengan selang air di tangan. Dan ya, gue basah dengan sukses ditambah “keramas” tepung tambahan dari Nadia. Jadi martabak dah gua !

Raras dengan selang airnya -_-


Keramas gratis ?


Ngerasa nggak terima, gue dengan senang hati ngejar semua temen gue yang ngerjain gue hari itu. SUKURIN LO SEMUA. Hahahaha !

Setelah acara siram-siraman selesai, gue di kasih surprise tambahan : kue tart dari temen-temen gue *Makasih yoo !*. Acara potong kue sesi kedua pun akhirnya di lakukan hari itu.

Sore nya gue les, kebetulan Raras yang ninggalin sepedanya tadi pagi waktu dia ngerjain gue, juga ikutan les. Kita berangkat bareng ke tempat les. Sampe di sana, penyakit boker gue kumat lagi gara-gara ngeliat soal matematika-kunyuk-bin-susah. Tapi mau nggak mau gue harus berhadapan sama soal itu buat satu setengah jam kedepan.

Setelah lama bergelut sama soal-soal yang bikin mata gue katarak itu, akhirnya les selesai. Kebetulan waktu itu lagi mendung dan suasananya gelap banget, di tambah petir yang suaranya persis kayak gue kalo nyanyi.

JEGGER.

“AAAAA !” Raras heboh sendiri.

“Kayaknya gue nitip sepeda lagi deh di rumah lo dek” Raras ngomong ke gue.
“Boleh aja” gue nge-iya-in.

Sampe di depan rumah, beberapa temen gue pada ngumpul. Gue nggak tau mereka mau ngapain dan lagi apa.

“Dek, mau hujan, kami neduh di rumah lo ya” mereka minta ijin.
“Boleh ajaa” gue nge-iya-in lagi.

Begitu gue mau buka pintu rumah, Nadia yang kebetulan dateng juga tiba-tiba manggil gue.

“Dek, nih ada kado dari kami !” sambil nunjukin bungkusan kecil dan dibuka.

Ternyata isinya HANDPHONE gue ! ah semprul !

“Jadi dari kemaren sama kalian ?”
“HAHAHAHAHA”
“HAAAAAA ! sialan lo semua ah !”
“MUAHAHAHA”

Mata gue berbinar-binar ngeliat hape gue. Bayangin gue lari ke arah hape gue dengan mata berkaca-kaca diiringi lagu “Kuch Kuch Hota Hai” dalam gerakan slow motion. Begitu jarak gue sama hape kesayangan gue tinggal 2 meter lagi, tiba-tiba temen gue Tatas lari ke arah gue,

BYUR ! satu mangkok telor sukses mendarat di baju putih gue. Anjrit. Dan bukannya minta maaf, setelah nyiram gue, semua cowok yang dateng ngabur naik motor masing-masing. BAGUS YA WOI !

But thank you guys ! you made that day so unforgetable !

And yes, I changed my shirt 5 times that day.

yeah !

Ada yang percaya orang idiot ini baru 15 tahun ?


Peace . love . respect . and thanks for the exciting day !

4 komentar:

Karanissa Larasati mengatakan...

saya juga tergolong yang 'paling/cukup' muda di antara temen2 lainnya geheheh
malah ultah saya ada yang sama persis (tanggal bulan tahun) sama adek kelas :p

adek_O2C mengatakan...

wah, haha, senasib dong kita ! :P
hidup kaum muda ! *jaah*

zhrdytntn :p mengatakan...

sihiiy.
udah 15 bg?
ahahahaii.
udah sama dong umur kita!
lala ketuaan dong? :(

DUNGU BOY mengatakan...

dan....
saya tidak diajak...
(trnyata kata mereka saya tidak diajak krna lg di gereja ) dan ternyata mereka benar.. lol

:(( padahal i already played my roll yg disuruh sabtunya tuuu... mana pake salting2 lg......
:((