Sabtu, 14 Maret 2009

band :|

Genjreeng, duk duk tak, jeng jeng jeng, dung tak dung !

Suara kayak gitu biasa nya di denger di dalam studio band dan pasti nggak asing lagi buat anak-anak band (atau malah di perempatan jalan ya ?). Kalo gue liat dari kacamata sok tau gue, anak band jaman sekarang rata-rata bergaya sama : rambut di gerai gitu aja sampe kadang-kadang nutupin muka, make celana pinjeman yang ternyata kekecilan dan menyempit ke bawah, kebanyakan makan kafein yang berefek kepada kepala mereka yang dengan spontan manggut-manggut kayak gajah ragunan.

Honestly, the guys in my band are not that kind of person. Mereka kalem dan nggak banyak ngomong. Gitaris gue yang namanya furqan, biasa main gitar sambil diem dan nggak gerak dari tempatnya. Indra, bassis gue, ngga pernah yang namanya jingkrak-jingkrak kayak bassis kebanyakan. Wawan, gitaris kedua gue, selalu senyum kalo lagi main gitar, gue sendiri kadang heran ngeliatin dia senyum sepanjang lagu sampe giginya kering semua. Riza, vokalis gue, nggak pernah manggut-manggut kalo lagi nyanyiin lagu, paling-paling matanya merem sambil ngasih ekspresi kebelet.

Band ini terbentuk awal-awal kelas satu SMA, dimana gue dengan tampang cupu di suruh megang alat paling gede dan paling keras suaranya, yak, drum. Mampus. Jadi drummer adalah tugas yang gampang-gampang susah. Asiknya jadi drummer adalah setengah dari badan kita ngga keliatan, jadi cukup untuk menghilangkan demam panggung. Nggak enaknya jadi drummer adalah seluruh badan kita di buat gerak yang otomatis bikin capek pemainnya. Yang kedua, suara drum bakal kedengeran keras banget dan kalo salah pukul, waaaaah, nggak tau ah mau di taruh di mana muka gue. Turun panggung bukannya bangga, malah pengen nyebur ke kolam.

Jadi setelah band ini terbentuk, masalah pertama yang terlintas adalah “nama band nya apa ya ?”. Setelah lama berdiskusi, akhirnya semua tiba-tiba sepakat kalo bandnya bakal di kasih nama “THE ADEKS”.

“HAH ? THE ADEKS ? KOK JADI NAMA GUE ?” gue nggak setuju.
“Udaaah, keren itu ah”
“Kalo mainnya bagus sih keren, lha gua, main kayak gorila megang sumpit ! ogah !”
“Udah ah biarin !”

Setelah debat lama, akhirnya gue ikutan sepakat. Lagu pertama yang kita setujui adalah lagunya The S.I.G.I.T. yang judulnya Clove Doper. Lagu ini kita pelajari sampai bener-bener bersih. Setelah sadar kalo durasi lagu ini cuma 2 menit, akhirnya kita nambahin satu lagu lagi yaitu Wrong Way dari Bondan Feat. Fade2black. Di lagu ini banyak banget bagian rap nya. Gue akhirnya berinisiatif ngajakin temen gue yang namanya Yudis buat gabung nyanyiin lagu ini. Dia lah satu-satu nya anak dalam kelas gue yang mempunyai artikulasi kata-kata yang paling bagus. Kadang-kadang gue sendiri juga ngga jelas dia ngomong apaan. Ah bodo amat.

Dan ternyata iya, Yudis terlalu bagus untuk lagu Wrong Way. Kecepatan berbicara Yudis memang cepet banget, dia bisa selesai ngomong duluan dari pada musiknya. Tapi setelah beberapa latihan dan penyesuaian, akhirnya dia lumayan bisa ngepasin ke musik yang ada walopun masih agak kecepetan.

Baru-baru ini ada seleksi band buat nampil di Installation IRCD. Apa itu IRCD ? buat yang belum tau, IRCD itu kepanjangannya adalah Ikatan Remaja Chevron Duri. Jadi organisasi ini di buat untuk para remaja di sekitar lingkungan duri. Balik lagi ke topik, setelah denger pengumuman seleksi band itu, akhirnya kita jadi makin sering latihan. Gue biasanya latihan di rumah temen gue, Andre. Di rumahnya, dia punya alat-alat band yang lengkap. Puas dah gue main di sana *THANKS BRO*. Jadilah akhirnya kita latihan keras banget. Yudis makin sering ngomong sendiri di sekolah alias ngafalin lirik. Furqan sering ngebayangin kalo dia lagi main gitar, keliatan dari tangannya yang seakan-akan lagi megang gitar punya dia. Gue ? gue sibuk mukulin meja sekolah sampe akhirnya gue yang di pukulin temen sebangku gue dan nyuruh buat diem. Ngehehehe -_-‘

Tiba di hari H, berdasarkan pengumuman, seleksi di adakan jam 2. Gue sama temen-temen bener-bener dateng pas jam 2. Tapi alhasil tetep aja ngaret sampe jam 3 ! bayangin gue nganggur sampe satu setengah jam ! baguss.

Akhirnya seluruh peserta seleksi di panggil masuk ke ruang audisi. Band tampil satu persatu. Keringet dingin udah banjir di badan gue. Dan ya, otomatis gue bolak-balik ke kamar mandi.

“Oke, sekarang band ten twelve silahkan tampil” kata penyeleksi.

Band ini adalah band nya wara (inget fun art ? she’s in it). Gue cengar-cengir pengen ngeliat aksi panggung mereka, tiba-tiba penyeleksi ngomong lagi,

“Habis ini siap-siap band The Adeks”

M-A-M-P-U-S.

Gue nggak tenang. Duduk gue salah-salah. Miring. Geser-geser. Tengkurap *gimana duduk tengkurap coba ?*. Ah pokoknya grogi. Gue merem sambil baca yasin. Jiahahaha

Setelah ten twelve nampil, gue otomatis naik ke atas panggung. Lagu seleksi yang bakal di bawain adalah Clove Doper, jadi otomatis Yudis nggak di ikut sertakan.

Dung tak dung dung tak dung, tak dung dung tak dung *ya kira-kira gitulah bunyinya*

Setelah selesai main satu lagu dimana gue sempet kecepetan tempo, akhirnya nervous gue lumayan ilang. Dada udah sesak napas nggak bisa gerak. Sampe bawah panggung, lutut gue lemes. Gue jatoh terduduk.

“Kenapa lo ?” wara ngasih tampang heran.
“Nervoussss” gue ngasih tampang kayak habis di kejar preman.

Akhirnya gue pulang sambil nunggu hasil. Gue berasumsi kalo pengumumannya bakal di umumin hari besoknya, dan ternyata gue salah. Pengumuman di umumkan di hari yang sama dan GUE NGGAK MASUK. JEGGER.

Nangis darah. Muntaber. Tipes. Semua jadi satu waktu itu.

Agak lama akhirnya gue bisa nenangin diri. Di saat udah agak mulai tenang, temen gue Andre yang kebetulan panitia acara itu tiba-tiba ngomong,

“Band nya Wara lulus seleksi”

TIDAAAAAAAAK. Gue pengen banget ikutan nampil. Paling nggak numpang nampang gigi doang di panggung juga udah cukup. Tapi kenapa saya tidak terpilih ? KENAPA ? Gue manyun.

Untuk menghilangkan kekesalan, gue akhirnya mau nggak mau beli tiket buat nonton acaranya. Gue dateng jalan kaki karena kebetulan tempatnya nggak jauh dari rumah gue. Dan kejadian yang sama terulang lagi, gue dateng tepat waktu dan acaranya ngaret sejam ! ah besokbesok gue bakal dateng 1 jam setelah waktu yang di tentukan, di jamin gue bener-bener dateng pas acaranya mulai dan nggak perlu nganggur buat nunggu.

Di dalem gue duduk sama temen-temen gue (Faris, Ferdana, Beni, Mitra, Dina, dan lain-lain). Gue juga sempet beli minum kalau-kalau gue haus. Dan ternyata bener aja, gue haus dan nggak perlu repot-repot lagi nyari minum.

Sampai akhirnya giliran band nya Wara yang nampil. Gue sama temen-temen se band gue udah manyun semua. Mereka punya gaya yang sama kayak Furqan : nggak pindah-pindah tempat. Muahaha.

Selesai mereka tampil, gue dengan sukses numpahin coca-cola di celana gue. Dan dengan terpaksa gue ke kamar mandi dulu buat bersihin celana.

Gue ngeliat jam dan ternyata udah jam 11 malem, nyokap cuma ngasih ijin sampe jam segitu. Jadi ya dengan berat hati gue bangun dari kursi dan jalan keluar buka pintu. Suasana riuh di dalam ruangan udah nggak kedengeran lagi dari luar. Gue jalan sambil ngidupin mp3 dari hape keras-keras. Gue jalan di bawah pohon-yang-sumpah-gede-banget-yang-hampir-keliatan-kayak-hutan. Mata gue nggak berani pindah dari layar hape. Gue jalan sampe rumah dan akhirnya ngebanting diri ke kasur. Begitu mata udah mau nutup dan hampir ketidur, hape gue bunyi dengar suksesnya.

Ah anjritt.

Ps : ndak bisa ngomong ah gua ! ahahaha :P

Peace . love . respect . and god I just wanna squeeze you ! :P

2 komentar:

Some Idiot Drum Wannabe mengatakan...

ckck... ndak dianggap dang...
T_T hiks...

adek_O2C mengatakan...

eh, sopo iki ?