Senin, 29 Desember 2008

new year story

Tadaaaaaaa..

Liburan kali ini adalah liburan yang banyak susahnya dari pada senengnya. Wonder why ? let me tell you from the very beggining, from the very first I met you, when our eyes staring at each other, when ... OKAY ! kita ngelantur.

Berhubung di kota tempat gue tinggal nggak ada yang namanya hiburan (baca : mall), akhirnya liburan kali ini nyokap niatin buat liburan di ibukota propinsi kita tercinta, yak, PEKANBARU. *owyeah*

Keberangkatan kamis pagi yang disertai isak tangis gara-gara ninggalin kompor kesayangan adalah awal dari liburan kali ini. We’re heading to pekanbaru people ! setelah ngelewatin perjalanan 3 jam duri-pekanbaru, akhirnya kita sampai di rumah temennya bokap. Kebetulan dia lagi liburan dan rumahnya kosong, gue sekeluarga dapet full access buat nginep di rumahnya. Yak, termasuk boleh memakai tempat yang tidak asing lagi bagi gue yang kebelet boker dari satu setengah jam yang lalu, yak WC ! gue boker dengan laknat.

Tempat yang gue datengin pertama kali adalah Hypermart. Disana gue sekeluarga mencar-mencar nyari keperluannya masing-masing. Bokap ke peralatan tukang. Nyokap ke tempat popok adek gue. Putri (adek gue yang pertama) ke tempat parfum (finally you found something that doesn’t smell weird huh ?), dan gue ? gue ke, ehm, tempat makanan. Begitu gue balik ke tempatnya nyokap yang kebetulan bawa troli, gue kaget ngeliat benda persegi panjang, gede, ada di dalam troli nyokap gue. Setelah di liat-liat, nyokap bener-bener ngeborong popok yang ada !

“Buk ! banyak amat ? buat satu abad ?”
“Lagi diskon ni !”
“Diskon si iya, tapi masak segitu ?”
“Udah ah biarin, adek kamu tu keseringan boker”
“HAH ?”

persediaan se-abad !



Nggak tau kenapa ternyata iya, adek gue sering banget boker akhir-akhir ini. kata nyokap kemungkinan gara-gara sering jatoh waktu latian jalan. Nggak pernah gue boker semahal ini. Adek gue sekarang juga lagi semangat-semangatnya buat jalan dan nggak ngerangkak lagi. Dia nya si enak jalan mulu, yang ngejagain bongkok dah sono ! setelah lama belanja, akhirnya gue pulang sambil bawa-bawa popok. Sangat tidak elit.
baju kuning, jalan sendiri, NGGAK PAKE SENDAL, anak ilang dari mana ni ?



Kejadian aneh malah ada di hari-hari terakhir liburan gue di sana. Mobil gue tiba-tiba mogok empat kali dan di TEMPAT YANG SAMA.

“Buk, mobilnya tadi mogok” kata gue waktu pulang dari beli makan.
“Di mana ?”
“Depan pom bensin”
“Lagi ?”
“Iya ! Di guna-guna kali ya gara-gara ada yang sirik anak ibuk ini mirip sama brad pitt ?” (oke bagian ini gue karang-karang, muahahaha !)

Setelah di service, akhirnya si kijang jalan lagi. Gue sekeluarga udah mulai lega. Akhirnya setelah puas muter-muter Pekanbaru dimana berat badan gue naik banyak banget (Anjritt), gue pulang dengan perasaan damai, aman, dan tentram. Tiba-tiba mesin mobil mendadak mati. Gue udah panik aja. Bokap minggirin mobil dan diem sebentar. Nggak ada hujan nggak ada angin, kap depan mobil ngeluarin asap.

“EH EH EH ! APAAN TU ?” gue heran.
“EH ASAP ! ASAP !” nyokap panik.

Bokap cuma diem trus turun ngebuka kap mobil. Di suasana hening kayak gitu, tiba-tiba,

BRROOOOOOT !

“Apaan tu ?” gue mandang nyokap, putri, sama tristan (adek gue yang kedua).

Tiba-tiba Tristan nyengir.

“TRISTAN KENTUT ?!?”

Dia cuma senyum.

“BISA-BISA NYA KAMU KENTUT DEK ? HADOOH”

Gue ngebuka jendela trus nyoba buat nafas. Akhirnya bokap nyoba buat ngidupin mobilnya lagi, and it worked ! kita jalan sekitar dua kiloan dan mesinnya MATI LAGI. Bokap yang agak panik akhirnya minggirin mobil ke deket warung kecil di pinggir jalan. Gue sekeluarga masuk buat numpang ngadem. Bokap sibuk dengan telponnya. Nyokap sibuk ngurusin tristan. Putri sibuk ngurusin, apa ya ? tauk ah, dan gue sibuk bengong ngeliatin sekitar. And here we are, standing in the middle of no where.

“Halo ? Garda Otto ? mobil saya bisa di derek pak ?” bokap tetep sibuk nelpon sana-sini.

Nggak berapa lama temen bokap dateng buat ngejemput gue, nyokap, putri, sama tristan. Sedangkan bokap balik lagi ke Pekanbaru buat ngurusin tu kijang sarap. Dan sampai detik gue nge post blog ini, bokap masih ada di pekanbaru, moga-moga aja ngga bakal kenapa-kenapa.

si kijang sarap yang mogok jalan

hitchiker ceritanya, gyahaha

gue bengong, what an idiot


So that’s it, my experience at the end of this year.
Moga-moga taun depan gue bisa jadi lebih baik, jadi sosok yang lebih dewasa, jadi contoh buat adek-adek gue, dan bisa duet nyanyi sama Arafiq *lho ?

See you guys, and happy new year 2009 !

6 komentar:

rifda rivda mengatakan...

hahahahahahahhahahaha, pengalaman yg lucu amat sangat .. rfd gk bisa brenti ketawa apalagi ttg adk abg (rfd gk prnh ngeliat tumpukan popok sebanyak itu)..

adek_O2C mengatakan...

ahahahaha, awas sakit perut ketawa mulu, hkhk

iya tu, bg juga heran bisa segitu banyak, jadi keliatan mau jualan -_-'

Andre mengatakan...

Hm... lam kenal yach ^____^

adek_O2C mengatakan...

salam kenal jugaaa :D

a L i f i a :) mengatakan...

HAHHA, mama aku jgaak ketawa ngelyad popok segitu banyak nyaa. HAHA. hubungan nya dgn jalan sama keseringan boker apaan yiahh? hihi

adek_O2C mengatakan...

ahahaha, iya ni mau jualan, mau beli ngga ? hkhk xD

katanya si gara2 lagi belajar jalan, kan masih terbata-bata, maksudnya jatoh terus, naaah, kan otomatis pantatnya nyium lantai mulu, kebentur2, dan MUNGKIN dengan cara yang abg sendiri ngga tau, dapat meningkatkan frekuensi membuang "apa yang harus di buang" itu.. wahahaha xD

logis ? tauk ah, bodo amat :|