Sabtu, 14 Maret 2009

Ah bokap -_-

Figur ayah yang orang awam tau adalah bahwa sang ayah adalah orang yang suka mendukung anaknya, suka berolahraga bersama anaknya, suka makan duren bareng anaknya (duren mulu perasaan ya, ngehehe), pokoknya hal-hal positif yang bisa dilakukan bersama anaknya. Ayah juga sosok seorang yang bijaksana dalam keluarga, biasanya keputusan terakhir dalam suatu masalah datangnya dari seorang ayah. But hey, that’s others opinion. My opinion is, bokap tu JAIL BANGET ! argh.

Awal ceritanya mulai di siang hari, di mana panas matahari lagi terik-teriknya di tambah naga di perut gue udah meronta-ronta minta di kasih makan. Alhasil gue ke dapur buat masak.

Weits, inget, kalo gue bilang gue masak, ya paling-paling telor dadar atau nasi goreng, jadi jangan ngebayangin kalo gue masak tumis kangkung, atau sop, dan sejenisnya, kalo itu mah akhirnya bakal jadi masakan favorite gue yang gue nggak pernah lupa gimana cara masaknya : arang goreng.

Jadi, setelah mutusin buat masak telor dadar, gue nyiapin semua alat dan bahan yang di butuhkan, kayak panci, pengocok telor, garam, dan ngga lupa telornya. Nggak berapa lama, bokap gue masuk ke dapur. Percaya sama gue, nggak ada yang mencurigakan waktu itu. Dia cuma masuk ke dapur sambil nge gendong adek gue yang paling kecil (tristan). Jadilah akhirnya semua orang yang ada di rumah ngumpul di dapur.

Gue ngerasa ada yang ketinggalan dan mutusin buat ke kamar gue dulu.

“KLEK” gue nyoba buka pintu dari dapur ke ruang makan.
“LHO KOK KE KUNCI ?” gue panik.
“Masak iya ?” bokap nge jawab.
“IYA NI ! trus gimana dong ? nggak ada orang kan di dalem ?!”
“Nggak ada, yaudah MANJAT AJA GIH !”
“HAH ?”
“Iya manjat aja”
“......”

Dan akhirnya tanpa berpikir panjang, gue manjat pintu segede bagong itu pake kursi di dapur.

“Aduh gimana ni ? susah turunnya !” gue ngasih tau bokap.
“Pake kursi aja”
“Kursi manaa ?”
“Yaudah bentar bapak ambilin”

Tiba-tiba bokap ngebuka pintu yang terkunci itu pake kunci dan masuk ke dalam.

“LHO ?” gue mangap-mangap.
“WAHAHAHAHAHA” bokap ketawa dengan liarnya.
“AMBIL FOTO ! AMBIL FOTO !” adek gue yang kedua nyemangatin bokap.

BAGUS YAAA ! Gue di atas pintu ngga bisa turun kayak maling dan sekarang jadi kayak monyet di bonbin yang jadi objek foto memoto. ARGH.

Setelah gue di foto sama bokap, gue turun sambil manyun-manyun. Dan ya, gue di kerjain !

Ah sialan.

Peace . love . respect . and dont blame your son if he becomes someone like you dad :P


Malu gue ngeliat ini

6 komentar:

nguping duri ! mengatakan...

wahahahaa jail bangey daah bapak kw dek :p

nguping duri ! mengatakan...

emaaaaaaaang, jago dia mah kalo yang kayak gituu :P

a L i f i a :) mengatakan...

BUAHAHAH! seruu banget punya bapak kyk gtu. ehh sama loh. gak bisa masak. aku jgaak gak bsa masak telor. cuma aer :|

adek_O2C mengatakan...

jaaaaah, seru apaan :|
sengsaraaaa, haha :P

masak air ? wah pasti nggak pernah gosong tu, heheh :P

SIENTA mengatakan...

ahahhaa...
addduh..kasian x deek..hahhaha..

adek_O2C mengatakan...

iya ni kak, hahah :P