Jumat, 22 Agustus 2008

O-S-I-S

Kelas satu SMA, gue niat buat nyoba masuk ke OSIS. Lo semua pasti udah tau kan apa itu OSIS ? yak, Organisasi Siswa Item Sangat (ya nggak lah !), kurang kerjaan aja gue gabung sama yang begituan. OSIS yang gue maksud di sini adalah Organisasi Siswa Intra Sekolah, murid-murid yang bergabung di sini bakal di ajarin gimana cara buat berorganisasi.
Salah satu alasan kenapa gue pengen banget masuk OSIS muncul setelah gue ngerasain gimana rasanya di MOS. Kesan pertama gue waktu ngerasain MOS adalah : Anjritt ! Nggak enak banget. Gue disuruh bawa batok kelapa lah, di suruh nyanyi lah, di suruh jejelin biji duren ke kepsek lah (sadis amat ?), pokoknya gue terobsesi jadi OSIS setelah gue ngeliat senior-senior gue yang anggota OSIS lagi nge MOS murid-murid yang baru. Gue mikir, “Wuih, seru jugak ya nge MOS, gue bisa punya kesempatan buat nyuruh mereka marathon keliling kota duri”.
Nggak berapa lama setelah masuk sekolah, di mading sekolah ada pengumuman pembukaan pendaftaran OSIS. Gue yang udah kebelet banget pengen ikut OSIS langsung jingkrak-jingkrak ngeliatnya. Orang-orang yang ngeliatin gue mungkin mikir, “Wah, ada topeng monyet ya di skolah ? tumben banget !”. Gue yang takut di ketawain orang langsung dengan segera menghentikan aksi topeng monyet gue.
Besoknya, gue langsung minta formulir pendaftaran sama salah satu anggota senior OSIS di sekolah dan langsung gue isi begitu sampai di rumah. Isinya tentang identitas diri, hobi, bakat, serta 5 SIKAP BAIK & 5 SIKAP BURUK. JEGGER ! kiamat makin deket. Mampus, gue punya banyak banget sikap buruk dan sedikit sikap baik. Waduh, bisa-bisa gue langsung di diskualifikasi sebelum tes gara-gara panitia udah shock duluan ngeliat formulir pendaftaran yang isinya SIFAT-SIFAT BURUK gue. Anjritt ! kalo di suruh bikin sifat baik gue nggak bakal sampe satu jam, 20 detik juga udah cukup banget. Tapi kalo gue di suruh nulis sikap-sikap buruk, gue butuh tiga hari tiga malem. Mungkin kalo gue di daftarin ke lomba “The most bad person in the history”, nggak salah lagi kalo gue bisa dapet peringkat pertama. Tapi apa mau dikata, gue mau nggak mau harus nulis itu, ya paling nggak gue nulis sifat-sifat baik standar kayak di buku dongeng anak-anak kayak “Si budi adalah anak yang baik, ia rajin membantu orang tua, rajin beribadah, rajin menabung, serta rajin belajar”. Tapi niat itu gue singkirkan, takut di ketawain satu sekolah. Bisa mati berdiri gue gara-gara malu.
Setelah gue ngisi formulir itu apa adanya, gue langsung ngumpulin formulir itu ke OSIS, dengan perasaan berdebar-debar dan berharap nggak bakal di ketawain. Gue langsung gabung sama rombongan kelas gue menuju ke kelas. Di dalem kelas gue, hampir 50% punya niat masuk OSIS. Gue jadi punya saingan temen sekelas, anjritt.
Sampailah gue pada hari di mana gue harus seleksi. Hari itu semua peserta diwajibkan memakai pakaian yang sopan. Gue milih pakai celana jeans sama kaos berkerah kegedean gue aja. Biarin lah di bilang freak kayak negro, yang penting sopan ! HIDUP SOPAN ! (apa si ?). Gue dateng dengan antusias di temenin tetangga gue yang kebetulan juga mau ikutan seleksi. Sampe di sekolah ternyata temen-temen gue yang lain udah pada dateng. Gue dengan nggak ragu lagi langsung menuju tempat yang udah dari satu setengah jam yang lalu pengen gue datengin cuma nggak jadi-jadi, yak, betul, kamar mandi. Gue melakukan tugas mulia dengan cepat.
Hati gue mau ancur begitu gue mau masuk ruangan seleksinya. Gue harus teriak-teriak biar boleh masuk ke dalam ruangannya. Gue jadi kayak salesman yang udah depresi berat. “Pak Habibi ! kami mau masuk !”, yak, itu salah satu kata ajaib yang bisa mengantarkan peserta seleksi OSIS agar bisa masuk ke dalam kelas. Setelah kita mengucapkan kata ajaib itu dengan semangat yang menggebu-gebu, terasa seperti ada kedamaian ketika pintu kelas di buka, terdengar suara kicauan burung dari arah dalam ruangan, angin dingin menerpa muka memberikan kesejukan. Gue jadi ngerasa adem gara-gara AC (yaiyalah). Suasana kelas hening, gue diliatin sama senior OSIS dengan tatapan dingin kayak lagi ngeliat mangsa. Gue bisa ngebayangin apa yang lagi mereka pikirin, “Wah, ini ni yang mau jadi anggota OSIS, ganteng banget ya ?? waah, ini cocok banget sama kriteria anggota OSIS yang kita butuhkan”. Tapi akhirnya dugaan gue meleset, mereka malah ngomong ma gue dengan judes banget. Anjritt ! mental gue udah turun. Setelah beberapa pertanyaan di ruangan satu, akhirnya gue dapet nilai. Gue ngeliat nilai yang di tulis di kertas gue, “ HA ??? kok gue dapet Z ???”. gue shock. Nilai gue Z ! perasaan gue lancar-lancar aja nge jawab pertanyaan dari mereka. Ah, bodo amat, mungkin ini kode nilai mereka. Gue ngelanjutin perjalanan ke ruangan ke dua. Hal yang sama terjadi, tapi sekarang gue dapet “X”. Hadoh ! mungkin itu emang kode mereka kali ya ? gue pasrah aja. Ruangan ke tiga adalah ruangan yang paling menyeramkan kata temen-temen gue. Gue nggak tau ruangan apa itu, gue cuek jalan ke depan ruangan dan langsung baca tulisan di depannya yang di pampang gede-gede. TES MENTAL. Nyanyikan kata kunci di bawah ini dengan irama dangdut, pop, metal, atau R&B. JEGGER ! kiamat jadi makin deket lagi. Mampuus, gue paling males di suruh nyanyi. Tapi mau nggak mau gue nyanyi pake irama DANGDUT. Gue jadi pengen nelen gagang pintu. Nggak tau apa senior yang ngetes gue lagi capek atau nggak, setelah nge baca password yang tadi, gue cuma di suruh bacain identitas gue dalam bahasa inggris. Padahal temen-temen gue yang lain di hajar habis-habisan. Ada yang di jadiin bences, ada yang di jadiin tukang parkir, ada yang di suruh marathon keliling lapangan sekolah, dan hal-hal lain yang dapat menurunkan mental. Gue bersyukur banget.
Setelah menyelesaikan semua ruangan, gue akhirnya bisa narik napas lega. “YEAH ! gue akhirnya nyelesaikan semua tes gue !”. Sekarang tinggal berdo’a sambil nunggu hasil. Gue pulang ke rumah bareng tetangga gue yang ternyata dia yang di suruh jadi bences. Gue agak jaga jarak. HIIYY...
Setelah beberapa minggu, hasil dari seleksi itu di pajang di mading sekolah. Gue antusias banget pengen ngeliat nama gue di pampang di sana. Gue jalan dengan hati yang berdebar-debar. Sampe di mading, gue nyari-nyari nama gue, dan ternyata NGGAK ADA. Gue shock. Badan gue lemes rasanya. Udah panas-panasan dateng seleksi, di kerjain sama kakak-kakak kelas, tapi hasilnya nihil. Hari itu gue jadi nggak semangat belajar. Lemes...
Tapi gue sadar that OSIS isn’t everything, but live must go on. Jadi ya gue terima apa adanya. Masih ada seleksi basket ! hahah ! 2nd story is coming up soon ;)

6 komentar:

niesittutetepnies mengatakan...

hah ? tetangga ? BENCES ?
waow ! siapa yaaa ? :P

siapa sih ? hahhaha

adek_O2C mengatakan...

hha.. bg ivan yang di suruh jadi bences... hkhk..

tapi ya pura2...
*peace van ! ;P

niesittutetepnies mengatakan...

oohh . gyahhahaha xP

bng ivan ? yng [ehm mav] rada gemuk itu kan ? hehehe x)

adek_O2C mengatakan...

ahahah.. iya.. itu bg ivan.. XD

niesittutetepnies mengatakan...

hihihi . jadi langsung kebayang gimana bentuk bences ny :P

adek_O2C mengatakan...

ahahahaha... XD