Sabtu, 27 September 2008

real food ? NOPE ! not my type !

Ingat moto gue ? yak : “life is about basketball and ... FOOD !”. Menurut gue makanan emang benda paling di butuhkan di bumi. Semua kalangan dan lapisan masyarakat pasti pernah makan. Pengusaha, butuh makan. Sastrawan, butuh makan. Tukang pijet pun butuh makan. That’s why food is so important.
Gue adalah tipe pemakan segala, dari biji-bijian sampe gading gajah. Nggak ding bo’ong. Maksudnya gue jarang banget buang-buang makanan kecuali kalo makanannya udah abis (lha ? apa yang mau di buang ?). Pokoknya intinya gue adalah orang yang paling aktif keluar masuk dapur. Setiap 30 menit sekali pasti ada aja yang gue kunyah.
Gue pengen cerita tentang “the top 3 foods that I hate”. Jarang-jarang gue nggak suka sama makanan. Tapi buat yang tiga ini gue nyerah.

Those food that I hate are :

1. Sayur bayam.
Nggak tau kenapa gue paling anti sama bayam. Udahlah nggak ada rasanya, warnanya ijo lagi (emang ngaruh gitu ? gubrak !). Dulu waktu gue masih kecil, gue masih inget gimana bokap nyokap gue nge jejelin bayem ke mulut gue (baca : nyuapin). Gue meronta-ronta dengan segenap perasaan. Tapi apa daya seorang anak di bawah umur, akhirnya bayam berhasil masuk ke perut gue. Pernah saking nggak sukanya gue sama bayam, waktu makan, bayam yang harusnya gue telen malah gue masukin ke bawah karpet. Muahahaha... what a child ! I miss that day !

2. The “Jengkols”
Masih pengen tau alasannya ? udah jelas jengkol dapat menyebabkan polusi. Seharusnya mentri perjengkolan (ada gitu ?) ngasih cap di setiap jengkol yang dijual yang isinya, “Jengkol dapat menyebabkan orang-orang sekitar terjangkit kanker, serangan jantung, impotensi dan berbahaya bila di konsumsi di dekat ibu hamil”. Jelas aja, jengkol dengan aroma yang semeriwing itu sangat beresiko bila di konsumsi di dekat ibu hamil. Ntar bayinya nggak mau keluar dengan alasan, “Dunia luar tu bau banget, dari dalem sini aja udah kecium, apalagi keluar ! ogah !”.

3. Ikan.
Kenapa ikan ? well, sebenarnya gue bukan nggak suka sama ikan, cuma buat makan satu ikan aja butuh pengorbanan yang sangat besar buat gue. Yak, buat makan satu ikan aja, kita harus milihin tulang-tulang ikan yang jumlahnya bejibun itu, biar nggak kemakan, trus dagingnya pun nggak banyak-banyak amat. Kurang maknyos ! Kecuali gurame. Muahahaha ! :P


That’s it ! Itu adalah makanan yang gue kurang suka. Apalagi yang nomer dua ! Gue ngusulin, ntar kalo bener-bener ada mentri perjengkolan, saya harap anda melaksanakan tugas anda dengan baik. Terima kasih.

Peace . love . respect . and uh ... what was that ? ... eee..... forget it -_-‘

2 komentar:

f i i f i i mengatakan...

setuju sama yg nomer 2 ! :)) ak jgak ogah sama yg nama nya jengkol ,entah kenapa keluarga aku doyan jengkol . bussyett :))

adek_O2C mengatakan...

hahahaha.. nggak kebayang "aroma" nya kalo lagi pada makan.. hkhk.. xD