Rabu, 10 September 2008

untung ada kijang !



Yak, awalnya gue nggak percaya soal moto kijang yang bunyinya "Kijang, memang tiada duanya". Gue nggak pernah percaya sama propaganda kayak begituan. Tapi setelah gue buktiin sendiri, emang bener, dan gue akuin, KIJANG EMANG TOP BANGET !

Jadi waktu itu gue lagi chatting sama temen gue yang ada di amerika, dan ternyata, bokap kalang kabut masuk ke rumah sambil ngomong "ADA GAJAH ! ADA GAJAH !". Gue yang tau kalo bokap baru aja masuk dari luar rumah berasumsi kalo gajahnya ada di halaman rumah gue. Gue shock dan langsung lari keluar rumah. Di luar ternyata ada om gue, gue nyeplos,

"Mana gajahnya ??"
"Gajah ?"
"Iya gajah !"
"Oo.. nggak di sini, di kompleks Talang sana"

Sekedar informasi, Talang adalah nama salah satu kompleks perumahan yang ada di perusahaan tempat orang tua gue kerja, dan di sana katanya emang sering banget ada gajah. Setelah gue denger kalo gajahnya nggak di halaman rumah gue, spontan gue lemes, niat gue buat nyabutin bulu idung gajah gagal total. Tapi nggak lama om gue ngajakin jalan-jalan ke daerah talang sana. Gue senyum lagi. Mampus lo gajah. Tangan gue udah nggak sabar narik bulu idung lo ! Muahaha !
Gue ngambil kamera gue trus naik ke mobil om gue yang kebetulan kijang. Setelah berapa lama jalan, akhirnya gue nemuin sekelompok gajah lagi makan pohon di belakang sebuah rumah. Kalo di itung-itung bisa nyampe lima belasan gajah. ANJRITT. Gue bisa jadi dodol di injek-injek sama gajah segitu banyak. Gila aja, ukurannya rata-rata segede bagong semua, bayangin sama gue yang segede upil. Gue nggak berani mendekat, gue cuma motoin dari jauh dan hasil nya BUREM ABISS... baguss.

“Nggak keliatan ni om, item semua” kata gue gondok.
“Masak ? sini biar om yang motoin” kata om gue mantep.

Gue kira dia bakal motoin dari jauh kayak gue, eh ternyata jalan ngedeketin makhluk besar nan ajaib itu.

“OM ! ITU NGGAK NGELIAT ADA GAJAH SEGEDE BAGONG !?!!?! jangan di deketin ! “
“Ah tenang aja, om udah ahli”

Yak bagus, gue bakal jadi dodol beneran dalam hitungan menit. Gue Cuma mandangin om gue moto-moto yang di dukung dengan tidak adanya cahaya, objek yang nggak jelas karna warnanya item keabu-abuan, dan kamera dengan resolusi yang tidak bagus, om gue jadi kayak fotografer majalah gaib. Waduh.
Setelah om gue puas uji nyali, dia balik ke mobil dan gue nyuruh buru-buru nginjak gas. Gue nggak mau ambil resiko jadi dodol. Gue masih pengen ngerasain nikmatnya makan !
Setelah lumayan jauh, kira-kira sepuluh meter dari lokasi tadi (buat semut udah jauh banget tauk !). Kita nemuin ada dua ekor gajah yang lagi nganggur. Yang satu di kiri gue, dan yang satu lagi di kanan gue. Gajah yang ada di kiri gue keliatan kalem dan NARSIS. Waktu mau di foto, dia pake acara geleng-geleng kepala lagi. Emang dasar gajah. Dan yang di kanan gue adalah gajah paling laknat yang pernah gue liat. Om gue ngedeketin gajah yang di kanan mobil gue. Kebetulan si gajah lagi ngebelakangin pantatnya ke muka gue. Dengan segera gue ngambil kamera dan foto tu gajah sebelum gas berbahaya keluar dari pantat sang gajah. Yang paling bikin gue nggak bisa napas sampe sekarang (sampe gue nulis post ini) adalah setelah si gajah sadar kalo dia baru aja di foto, ntah dia malu kalau keseksian pantatnya di ekspose ke internet atau dia marah gara-gara di kagetin sama blitz kamera gue, dia tiba-tiba balik badan trus ngejar mobil gue.

“ASTAGHFIRULLAH ! “ gue teriak kenceng banget.
“AAAAAAAAAAAA !” adek gue yang di duduk di sebelah gue teriak.
“Astaghfirullah, Astaghfirullah, Aaaa, Aaa,, Aa,, a,,, “ tante gue mangap-mangap.

Di dalam hati gue udah ngebayangin yang nggak-nggak. “KITA AKAN MATI OM, KITA AKAN MATI ! TIDAK !”. Gue Cuma mandangin si gajah sambil masang tampang memelas dan berharap dia bakal simpati sama gue trus nggak jadi nabrak mobil om gue. Tapi alhamdulillah, berkat si KIJANG, gue selamat dari mara bahaya. Kalo aja sempet tu gajah nyenggol mobil om gue, nggak kebayang berita bakal nyiarkan, “Seorang siswa ganteng di hantam oleh seekor gajah saat ia mencoba untuk mengambil gambar kawanannya.” Kan malu aja kalo gue di ekspose. ( Ini adalah saatnya buat lo semua memakai kantong plastik yang udah gue suruh ).
Akhirnya setelah mobil udah jauh dari lokasi gajah tadi, gue sedikit bisa narik napas lega. Gue udah bisa pulang dengan sedikit tenang. Tapi emang lagi sial, om gue malah BALIK LAGI. Gue mendadak kena asma.

“OM, KOK BALIK LAGI SI ?”
“Nggak apa-apa, kita pake strategi”
“Strategi apaan ? emang main bola ? INI GAJAH OM ! GAJAH !”

Gue gondok. Udah jelas-jelas makhluk besar nan jijay itu mau nabrak gue, eh si om malah balik lagi ke tempat yang tadi. Gue pengen pulaaaang ! Tapi ternyata perjalanan terakhir tidak separah yang pertama. Nggak ada lagi kawanan gajah yang ngejar-ngejar gue. Dengan nada mantap dan intonasi yang paten, gue ngomong, “Kita pulang om”. Om gue nurutin dan kita sampe di rumah dengan sehat wal afiat. Eh, nggak ding, gue kena asma. Anjritt.




ini beberapa foto mantep gue sama mr.elephant,




ini adalah si gajah kalem



Dan ini adalah si gajah laknat, mampus lo ! gue ekspose






Sekian dan terima kasih,

Peace . love . respect . and remember, elephants doen’t always cute ! they are scary sometimes !

5 komentar:

niesittutetepnies mengatakan...

jadi inget .
ada tekateki .
'mobil apa yang g ada gigi dua nyaa ?'
'KIJANG!'

:-P

LIA BOOLA mengatakan...

mantep bg. BUAT NOVEL ! kalo udah keluar kirim ke lala prtama ! oke ? sip . :))
*kata lalak

gajah kok ngejar gajah??
gajah nya tuh betina kali', jadi dy ngeliat ada gajah jantan langsung terpana. gajah yg di dalem mobil gendut sih. :P

adek_O2C mengatakan...

laras :: ahahah... bener tu, KIJANG ! :p

lia :: ahahah.. bikin novel ? ngg yakin.. :p iss... bg ndak gajah ! :p

LIA BOOLA mengatakan...

ndak gajah ??
jadi apa bg ??
bapaknya gajah ??

hehehe,,

tu laa rakus juga lagii..

hehehe,
pizz

adek_O2C mengatakan...

eh, ndut ! :P